30 December 2015

Future.



Disember tinggal sehari. 
Fuh. Pahit sungguh kenyataan.


Baru tersedar yang tahun depan i gonna be a form five student. Rasa macam baru semalam je daftar masuk igop. K, statement tu cliche haha. Rasa macam tak layak pulak nak jadi hakak form five bila kau masih pakai tudung senget benget dan dikelilingi adik adik yang banyak bila kau sendiri berperangai tak ubah macam kanak kanak ribena. Rasa macam tak layak pulak jadi form five tahun depan ambik espiem bila mana kau masih terkial kial nak jawab soalan add math.

Dan tahun depan will be the worst nightmare ever. Terikat dengan full commitment. Dengan sekolah. Dengan batch. Dengan adik adik. Dengan study. Dengan spm. Tahun depan memang sangat sangat perlu sado hati sado fizikal sado mental berdepan dengan mehnah dan tribulasi yang pelbagai.


Fuhh. Tarik nafas panjang. 
*Mengeluh*

Ehh lupa pulak. Ada penceramah pernah cakap. 'Bila sekali kita mengeluh, satu sel otak kita akan terputus.
Wushh. Sedut balik keluhan tadi. Haha
K, hambar.
Dahh, jangan mengeluh.


Lately, puan ibu selalu ajak sembang pasal future. Pasal masa depan. And our conversation be like this.

" Ikah, nanti bila besar nak jadi apa. Habis spm nanti nak ambik kos apa."

"Entahlah mak. Orang tak fikir lagi"

"Apa pulak tak fikir lagi. Kena lah fikir dari sekarang. Jadi doktor je lah ambik medic."

"Duhh kenapa mesti medic. Tak nak lahh. Doktor dah ramai."

"Ramai apanya. Dah tu kamu nak jadi apa. Cikgu? Jadi cikgu susah, dah la budak sekarang ni jahat."

"Kalau nak orang jadi doktor, bagi orang pergi buat medic kat luar negara. Kat ireland ke."

" Kenapa pulak nak pergi sampai luar negara?  Dalam negara kan ada."


Nak taip lagi, memang panjang boleh buat novel bestseller paling epik ni. Mana taknya, bila seorang ibu yang perfectionist berdebat dengan seorang anak yang cerewet dia, masyaAllah memang tak boleh buat menantu pilihan ni, memang ada je hujah masing masing. 

Aku sangat respek, dengan kawan kawan aku yang masing masing dah ada masa depan masing masing. Ada yang nak jadi biologist. Doktor gigi. Philosopher. Dan paling aku salute nak jadi doktor pakar sakit puan yang ada klinik sendiri. Pergh memang jelas lagi jitu. Me? Bila orang tanya nak jadi apa, jawapan aku nak jadi cikgu, konon nak didik anak bangsa untuk berjaya demi nusa dan bangsa bla bla bla padahal sebab aku tak tahu nak jadi apa and cikgu adalah entiti yang paling dekat dengan aku.

Mak aku selalu propose aku dengan medik. Sampai kadang kadang aku jatuh hati kat medik. Rasa macam bahagia je melawat orang kat wad, check orang. bagi ubat. Tapi, bila fikir betapa banyaknya masa aku perlu ambik untuk belajar. Dengan masa yang aku spend kat hospital nanti. Dengan aku dengar orang boleh jadi gila belajar medik. Pergh memang seriau aku sebab aku ni tak cukup kuat. Dan aku terfikir, kalau aku belajar medik bila aku nak kahwin? Haha k, abaikan.

Aku saja cakap kat mak nak further luar negara sebab aku tahu mak takkan bagi. Even dulu waktu aku darjah enam, terpilih pergi jepun untuk pertukaran pelajar, mak tak bagi pergi. Sebab mak tahu, aku bukan spesis manusia yang pandai berdikari. And know what, bila aku cakap nak further medik kat luar negara, my mom seems like fikir dua kali. Macam tak nak bagi tapi bagi. sebab ianya medik kot. haha


Sampai endingnya aku tak larat nak fikir. Dan akhirnya berhenti berfikir.


Tapi, lately ni aku terfikir. Mungkin sebab aku dah matured haha.
Sampai bila aku tak nak berfikir kan kan?

Analoginya begini.
Nampak tak bunga cantik kembang berseri kat atas tu?
Cantik kan?
And adakah bunga tu lahir lahir terus kembang gedebuk tiba tiba je?
Tak kan?
Bunga tu kena jaga. kena siram. kena baja. Handle with care.
Barulah hasilnya jadi bunga yang indah.

Macam syurga. Kita nak syurga.
Tapi, adakah kita akan tengok je, tunggu syurga tu datang?
Tak kan. Kena ada rancangan susulan. 
Buat amalan. Buat baik.
:)


Maka, perancangan masa depan itu penting. Ye memang, Allah tu perancang yang terbaik. Tapi, hidup ni satu pilihan kan? Kita berhak memilih. Sebab Allah takkan ubah nasib sesuatu kaum melainkan kaum itu sendiri yang mengubahnya.




"Jadi puteri, apa plan masa depan anda?"

" Err, nanti nantilah fikir. Haha " *masih tak sedar diri*




Adios. Assalamualaikum.


26 December 2015

Usratun Sa'idatun .

Ini cerita aku. Cerita tentang diri aku.
Jangan paksa diri membaca sebab ini sungguh memang kisah aku.

Image result for love tumblr

Aku ada family. Family yang lengkap. Seorang ayah. Seorang emak.  Empat orang kakak. Seorang abang. Adik? Okey tak lengkap sebenarnya sebab aku takde adik. Haha. Life aku. Life family aku hmm We are not like the other family. Betul tak tipu. Even aku tak pernah lagi tengok life family orang lain depan mata aku sendiri, tapi sumpah aku rasa family aku ni lain dari family yang lain. Macammana yer nak terangkan? Dia macam... Macam lain la. Heh. Pedulikan.

Dan aku memang jenis manusia yang senang lupa. Lupa pada memori. Bukan aku tak treasure memori tapi dia emm memori tu cepat sangat pupus dari ingatan. Jangankan memori tahun lepas, memori minggu lepas pun aku dah tak ingat. Ni memang sah spesis kacang lupakan kulit ni haha. Kalau disuruh throwback balik memori masa kecik aku, memori dengan family, tak banyak yang aku dapat cerita.

Mak kata, aku start berjalan waktu aku 2 tahun ehh kalau tak silap lah. Tapi time tu, aku terlalu gemuk haha obes kot sampai last last aku tak dapat jalan sebab kaki aku tak cukup kuat untuk tampung berat badan aku. So, I end up jalan guna lutut siyes sakit kot tapi aku buat donno je. And my kakak and abang be like jahat yang teramat diorang will tangkap kaki aku time aku tengah jalan guna lutut and i end up jatuh berguling guling haha.

And tiap tiap petang kitorang akan main kat luar main badminton main basikal bagai and aku mesti akan jadi penonton duduk kat tepi tiap tiap kali diorang main basikal sebab aku tak reti naik basikal. Haha kenyataan pahit yang memang aku terpaksa telan.

Dan aku rindu yang terinfiniti zaman kanak kanak meloncat riang gembira aku.


And ada kakak aku yang sorang ni. Beza dua tahun je dari aku. Dan kakak kakak aku yang lain always cakap kitorang ni kawan baik hahaha. Ramai orang cakap kitorang kembar ehh padahal muka memang tak sama berapa kali aku tengok cermin memang betul pon tak sama. Dia ni, sekolah rendah sama sama aku, sekolah menengah pon macam miracle gilaa dapat sama sama and yet aku dah nak form 5 sekarang, dia ada kat matrik gopeng sebelah igop. Haha memang jodoh kuat. Aku ingat lagi, waktu dia form 5 aku form 3. Seniority dia masya Allah kuat betul even bila kitorang terserempak be like dia tak kenal aku dan aku pura pura tak nampak dia sampai orang keep asking kitorang ni adik beradik betul ke adik beradik tiri haha. Paling aku ingat sekali, ada satu hari ni senior form 5 bagitau kakak aku nangis sebab jeles markah arab aku tinggi ehh haha. Aku gelak berguling guling bila dapat tahu. And she end up always mintak duit aku bila dia tengah takde duit.

And time flies. Sekarang semua orang dah ada life masing masing.  Dah jarang nak dapat peluang kumpul ramai ramai satu family. Mesti akan ada yang takde. Dan mesti akan tak lengkap. Kalau lengkap pon selalunya time raya. And this week, baru aku dapat rasa family aku lengkap berkumpul once again after a long time. Baru dapat rasa sempitnya rumah bila semua bergelimpangan beramai ramai kat ruang tamu. Baru dapat rasa lambatnya line internet sebab semua orang berebutkan internet yang sama. Baru rasa kegembiraan main kad sama sama. Baru rasa kegembiraan bergelak ketawa bersama. Baru dapat rasa nikmat bergambar sakan berjemaah kat tengah tengah restoran even orang usha pelik. Haha

And i'm starting to miss this moment again bila semua orang dah mula pulang ke haluan masing masing.

********

Kita selalu fikir yang sahabat tu lah segalanya. Hidup tanpa sahabat will be like malam tanpa bintang, umpama mp3 tanpa lagu kan kan? Tapi kita selalu lupa.

Siapa yang sanggup tunaikan segala permintaan kita bila kita merengek mintak something tak ubah macam budak 3 tahun mintak botol susu kalau bukan mereka. Siapa yang sanggup tegur kita suruh tidur bila kita stay up online sampai 2 pagi kalau bukan mereka. Siapa lagi yang sanggup bangun dari tidur semata mata nak basahkan sapu tangan letak kat dahi kita bila kita tengah demam kalau bukan mereka.

Siaap lagi yang sanggup payung kita makan spagetti chicken chop kalau bukan mereka. Siapa lagi yang sanggup share tudung kasut semua kalau bukan mereka. Siapa lagi yang sanggup tahan dengan perangai kita selama berbelas malah berpuluh tahun lamanya selain mereka.

Tak payah cari jauh. Tu ha yang tengah tengok cerekarama tu. Parents kita. Siblings kita. Family kita.
Aku tak nafi yang sahabat tu yang paling terindah. ya, tapi famiy. Family tu anugerah. Kita boleh cari sejuta malah seinfinitan kawan. Jumpa kat kem senyum cakap hai dan terus jadi kawan sesimple itu, tapi family, apa yang Allah bagi, itulah yang kau dapat. Itulah yang akan hidup dengan kau,

Dan betullah kata orang, keluarga itu fungsinya melengkapi.
" Hai orang orang yang beriman, peliharalah dirimu dan keluargamu dari api neraka yang bahan bakarnya adalah manusia dan batu..." (At-tahrim 66:6)

See Allah cakap apa? Peliharalah dirimu dan ahli keluargamu.Nampak tak betapa pentingnya keluarga. Even dakwah Rasulullah sendiri bermula dengan Rasulullah dakwah kat keluarga dan kaum kerabat. Nampak tak sekali lagi betapa pentingnya keluarga kat situ?

Maka, hargailah mereka. Selagi mereka masih bernyawa. Selagi mereka masih bernafas.
Dengan cara apa? Pakai topi keledar dan ingat orang yang tersayang?
Haha, k hambar.
Bawa mereka. Masuk syurga bersama sama mereka.
Sebab syurga tu luas. Boleh bawak keluarga sedara belah mak sedara belah ayah sepupu sepapat ipar duai besan biras dan tidak dilupa moyang dan juga cucu cicit.
Sebab bond of family tu bukan hanya kat dunia.
Tapi sampai syurga.
:)

tumblr_mdhvtbyvNs1qfm87to1_500
Comel.

Baru sedar tinggal lagi seminggu cuti sekolah duduk rumah bersama ibu ayah dan adik beradik.
Lepas ni, duduk sekolah jadi fivers dikelilingi adik adik yang ramai.
Fuhh *tarik napas berat*



Tempat paling penuh cinta itu bukan di paris, namun di tengah keluarga :)



21 December 2015

Kerana cinta dia bernafas.



Aku ada seekor kucing. Tak bukan seekor tapi banyak ekor.

Tapi ada this one kucing yang dah berjaya tarik perhatian aku.

Kucing ni kecik je. Kira sebaya lahh dengan kanak kanak umur tiga empat tahun.

Nama dia kitorang tak bagi lagi. But we often call him aby. Shortform untuk baby.

Sebab dia comel macam baby.

Semua family aku sayang sangat kat dia especially one of my sister and my ayah.

Aku ? Haha. Entahlah.

Rasa sayang aku pada kucing kucing aku sekarang cuma rasa sayang yang biasa. Bukan sayang yang luar biasa.

Mungkin sebab aku dah lali. Sebab mereka datang dan mereka pergi.

Patah tumbuh hilang berganti kata orang.

Dan kehilangan kucing aku yang paling aku sayang waktu aku umur enam tahun buat aku serik untuk sayang mana mana kucing sesayang sayangnya.

Dan mungkin jugak sebab aku duduk asrama, jarang nak spend time dengan mereka.



Aby ni habit dia pelik. Tiap tiap malam dia suka tunggu dekat toilet nak tangkap lipas.

Pastu dia gigit lipas tu bawak sampai ruang tamu. Kadang kadang kalau aku tengah buat homework add math, dia akan letak lipas tu tepat atas kertas add math aku. Depan mata aku.

Dan aku menjerit dengan penuh ketakutan.

Fuh. He really ajar aku erti sabar.

Dan aku tak tahu apa nasib lipas lipas tu sama ada innalillah atau sakit jantung sebab culture shock.


*************

Aku jarang main dengan aby. Jarang sangat.

Keagresifan dia bukan aku gerun nak main dengan dia. Malah nak dukung dia pon aku kekok.

Untillah this one day, aku tetiba terniat nak main dengan dia.

Aku ambik lidi main pusing pusing dengan aby.

Dan dia kejar aku.

Dengan gembira.



Dan aku tak sangka. Itu yang pertama dan itu yang terakhir.

Sejak haritu dia terbaring lemah.

Badan dia panas. Demam panas mungkin.

Makan tak lalu. Hidung dia berlendir. Tengkuk dia macam patah. Badan dia jadi kurus sangat sebab tak nak makan. Sampai jalan pun terhuyung hayang tak larat mungkin.

My emak kata, mungkin dia keracunan sebab mak aku nampak kulit lipas merata rata. Mungkin dia makan lipas tu sampai hancur.

Dan ada satu hari tu, dia memang nazak. Tak nampak harapan dia untuk sembuh. Sungguh.

Tapi ayah dengan my sister memang tak pernah putus asa.

They keep jaga kucing tu. Suapkan dia minum air penawar even dia tak nak bukak mulut.

Mandikan dia. Shower him dengan kasih sayang.

And guess kesudahannya,

Aby sekarang dah boleh berjalan even dengan penuh perlahan lahan. 

Dah boleh makan dan minum even sikit.

And dah boleh cuba untuk bermain sama macam dulu.

Kerana apa?

Kerana cinta.

Kerana cinta dia masih bernafas.

Kerana cinta jugak dia berusaha untuk hidup.

Kerana cinta ayah  dan kakak yang setia jaga dia.

Kerana cinta orang orang sekeliling dia.

Aku harap dia akan terus hidup. Macam dulu.
Dan terus bernafas.
Dalam jagaan Allah.


************


And guess what,
Kerana cinta Allah pada kita juga, kita masih bernafas sekarang :)




12 December 2015

Haihhh manusia.




Bukak bukak asefem tiba tiba jumpa soalan ni. Haha.


Wahai jiwajiwa anon sekalian, terima kasih sebab bagi idea.
Daku tunaikan permintaan kamu.
Cuma daku tambah lagi satu 'h' dalam tajuk tu sebab daku suka tulis huruf 'h' banyakbanyak.
Dan daku tak menulis tajuk tu dengan caps lock.
Mohon incik anon terima ye. :)

---------------------

Manusia.

Perkataan pendek. Maknanya berjuta.

Ragamnya pulak masyaAllah memang macammacam. Mungkin perbezaan DNA yang membuatkan fi'il manusia ni berbagaibagai.

Korang tahu, sepanjang aku hidup bernafas 16 tahun ni, Allah kurniakan satu sifat pada aku. Sifat suka memerhati. Kadangkadang bila aku rasa tension buat add math rasa bosan tak tau nak buat apa, aku suka toleh kiri toleh kanan tengok gelagat manusia. Kadang kadang aku senyum sorang sorang. Ehh jangan lari bukan sebab aku tak waras ke jatuh cinta pandang keseribu ke. Tak tak tak. Sebab aku kagum, kagum melihat manusia yang pelbagai.

Dan, sepanjang hidup aku 16 tahun jugak, aku jumpa macam macam jenis manusia.
Contohnya.

Manusia sastera suka berperibahasa.

Manusia jenis ni sangat suka buat perumpamaan pembagaian perbandingan dan tak lupa pembezaan ehh. Manusia jenis ni sangat suka membandingkan diri dengan orang lain. Dan manusia jenis ini memang cukup pantang tengok manusia lain lebih sikit walaupun 0.01 mol. 
Asal manusia lain cantik putih melepak flawless sikit dari dia, mulalah dia cari cermin tengok diri sambil berkata dalam hati, 'elehh. Aku lagi cantik'
Asal manusia lain dapat result exam kaler terbang setinggi langit, mulalahh mandi tak kenyang, makan tak basah even bezanya cuma 1 markah. Dan bila manusia tersebut jatuh sejatuh jatuhnya, dia menjerit kegirangan seolah olah dunia ni dia yang punya.
Manusia jenis ni, manusia yang tak bersyukur.

Manusia penuh drama cerekarama.

Manusia jenis ni bukan manusia yang suka tonton cerekarama mahupun sinetron buku harian baim ehh tapi manusia yang sangat suka berdrama. Drama air mata.
Baru digigit semut api sikit dah menangis. Apatah lagi kalau kena gigit nyamuk aedes, menangis enam puluh hari enam puluh malam tak henti henti.
Baru kena tinggal dengan kawan tak pergi koop samasama, dah dia tarik mucung sepanjang enam sentimeter. (note koop means koperasi dalam bahasa igop)
Manusia jenis ni,, haha tak mampu nak cakap apa,

Manusia jenis kebal bak besi

Manusia jenis ni sungguh dahsyat kekebalannya. Lebih dahsyat dari iron man iron lady dan iron aras dua igop. Manusia jenis yang tak makan nasihat. Yelahh dia makan nasi je ehh haha.
Manusia jenis ni, nasihat lahh macam mana pon memang dia takkan terima.
Sebab dia ni degil keras kepala. Hanya rasa dia je yang betul tip top perfect ten.



Macam macam lagi lahh jenis manusia yang tak mampu nak dihurai.
Dan manusia jenis yang kat atas ni,, aku tak pandang jauh pon.
Aku tengok cermin je, aku jumpa mereka.
Fuhh *tarik nafas panjang*


Duhai manusia,
Kenapa perlu melihat dan membandingkan diri dengan orang lain.
Sedangkan yang paling ohsem di sisi Allah itu adalah yang paling bertaqwa.
Allah yang cakap :) *Al Hujurat ayat 13*
Bukan yang paling berharta mahupun yang paling cantik bergaya.
Dan duhai manusia, Allah jugak dah cakap.
Siapa yang bersyukur, nescaya Allah akan tambah nikmatnya.
Maka kenapa perlu kita merungut jika kita punya banyak flaws. Sedang mereka juga punya flaws.
Sebab Allah tak cipta manusia tu sempurna.
Allah campak kekurangan pada diri kita sebab Allah tahu yang terbaik untuk kita.
Allah tu penulis cerita hidup yang paling terbaik. Percayalah.
Kechingg :)

Duhai manusia,
Kenapa kau perlu selalu menangis dan berduka.
Sedangkan ujian itu diberi tanda sayang Allah pada kita.
Sedangkan andai beribu manusia berlumba lumba meninggalkan kita,
Kita tetap masih punya Allah, yang takkan tinggalkan kita no matter what.
Ye, kadang kadang tak salah menangis sebab air mata tu sendiri Allah yang cipta.
Mesti ada sebab kenapa air mata tu hadir.
Tapi, sampai bila kita perlu menangis. perlu lemah.
Sedangkan kita punya Allah.
Andai kita bergantung kat Allah kita takkan lemah.
KIta kan umat Islam. Umat Islam kenalah kuat.
:)

Duhai manusia,
Kenapa hati kita begitu keras untuk terima nasihat.
Sedang manusia tu dicipta untuk saling memperingati.
Kita selalu tengok siapa yang bercakap tanpa lihat apa yang dia cakap.
Duhai manusia, jikalau kita mencari yang perfect untuk menegur kita.
Maka ketahuilah kita takkan jumpa sebab manusia itu tak perfect dan takkan pernah perfect.
Sampai bila pun kita takkan ditegur.
Dan ketahuilah, teguran itu hakikatnya bukan dari mereka.
Teguran itu dari Allah dan mereka pengantara.
Allah hadirkan mereka sebab Allah sayang kita.
:)

---------------------

Dan korang tahu, sepanjang aku hidup, aku jugak jumpa manusia.
Manusia yang baik hatinya.
Manusia yang sentiasa tarik aku balik pada pencipta walaupun berat aku 40 kg.
Kuatnya mereka tarik aku.
Dan jujur, aku admire mereka.
Sumpah takk tipu.


Dan kata kata akhir aku manusia,

Berbeza apapun kita,

Kita tetap manusia.

Kita tetap hamba Allah.

Kita tetap pegang tugas khalifah.

Maka manusia sekalian,

Kita berubah sama sama.

Jadi baik sama sama.

Supaya kita boleh masuk syurga sama sama.

Syurga Allah tu luas kan ?

:)



Dear anon,
Permintaanmu sudah ku tunaikan. Balik sekolah nanti payung aku oishi tau. Muahaha *gelak jahat*
Maaf andai terkasar bahasa.
Maaf entri ni tak menepati apa yang incik anon nak.
Entri ni sekadar mengingatkan. 
Sebab kau aku kita manusia.
Sebab kau aku kita mudah lupa.




Till then, assalamualaikum.




10 December 2015

Pensel kayu, pemadam pensil dan penulis.


Image result for quote about pencil and eraser

Boleh bayang tak macam mana perasaannya bila korang dengan penuh eager lagi beria dan eksyennya berkata korang dah siap tulis karangan bm dan bi tup tup tiba tiba je korang baru dapat tahu yang kena buat 3 karangan instead of satu karangan.
Fuhh --" *tarik nafas panjang.

--------------

Pernah dengar tak cerita tentang pemadam dengan pensil ?
Ha, yang tak pernah dengar, rapatkan saf dan dengar.
Yang pernah dengar, mohon amnesiakan diri anda, Rapatkan saf juga dan dengar lagi sekali.

Ehh bukan dengar, tapi baca :)


Suatu hari, sang pensel kayu sedang menulis karangan bahasa melayu. Dengan terkocoh kocoh lagi tergesa gesanya si pensel menulis, memandangkan prep malam dahh nak habis, karangan bm pulak kena hantar esok. Maka disebabkan kalutnya, maka berlakulah kesalahan tatabahasa yakni bahasa modennya 'typo'. Bukan typo, tapi 'wripo' ehh. Maka, si pemadam datang lalu memadamkan segala kesalahan yang dilakukan sang pensel kayu. 

Maka, berlakulah dialog yang demikian.

Pensel : Saya minta maaf....=(

Pemadam : Maaf untuk apa? Awak tak buat apa-apa yang salah pun dengan saya.


Pensel : Saya minta maaf sebab awak selalu tercedera kerana saya. Setiap kali saya buat silap, awak sentiasa ada disamping saya untuk memadam kesalahan saya. Tetapi apabila anda membuat kesilapan, saya pasti hilang. Awak sanggup kehilangan sebahagian daripada diri sendiri awak. Disebabkan awak selalu memadam kesalahan saya, awak pasti akan menjadi kecil dan bertambah kecil.


Pemadam : Itu betul. Tetapi saya tidak tak pernah kisah tentang itu, saya ikhlas. Lihatlah, saya memang diciptakan untuk melakukan memastikan awak sentiasa dalam keadaan baik. Saya telah dicipta untuk membantu awak apabila awak melakukan sesuatu yang salah. Walaupun satu hari nanti, saya tahu saya akan pergi dan anda akan menggantikan saya dengan yang baru, saya sebenarnya gembira dengan kerja saya. Jadi tolonglah, jangan risau akan saya. Saya akan turut sedih kalau awak sedih..

------------------

The end.

Cerita yang pendek.

Ibrahnya banyak.


Maka sekarang letakkan diri anda di tempat mereka.
Di tempat seorang pensil dan seorang pemadam ehh.

Pensil kayu

Cuba tengok pensil. Banyak manfaat pensil kat kita. Menulis. Menulis surat untuk parents kawan untuk buat mereka tersenyum. Menulis diari luah perasaan. Menulis karangan bm ehh. 
Menulis kebahagiaan :)
Maka, jadilah kita seperti pensil. Sentiasa bermanfaat pada orang lain. Sentiasa berusaha untuk tulis kebahagiaan untuk orang.

And tak dinafi, pensil kayu pun ada flaws. Pensel kayu ni boleh tumpul. Tapi, apa yang pensel ni buat? Dia cepatcepat mengasah diri dia dan kembali tajam untuk menulis. Wush, kau ingat tak sakit kena giling giling dengan pengasah ?
Sama juga macam kita manusia. Kadang kadang kita sedih down jatuh bergolek golek. Dan di saat itu, jadikan diri kita macam pensel. Bangun dan tulislah kebahagian untuk orang lain walaupun time tu kita sedih. Bangun dan beri manfaat untuk orang lain. Sebab kadang kadang kita tak tahu, mungkin kita ni adalah sebab untuk orang sekeliling kita tersenyum.
Kechinggg :)

Image result for quote about pencil and eraser

Pemadam

Maka, andai tak mampu jadi pensel yang membahagiakan, yang bermanfaat. Maka tempatkan diri anda sebagai pemadam. Manusia yang berusaha memadam. Memadam kesedihan orang. Memadam dan membetulkan kesalahan.
Kadangkadang mungkin sakit. Bila kita cuba betulkan salah orang, kita dimarah dimaki dihina dicaci dipandang slack dibuat muka seposen ehh macam macam lahh.
Tapi cuba tengok pemadam. Sanggup berkorban dan mengecikkan diri untuk membetulkan kesalaham. Maka lagi sekali, jadilah macam pemadam. Yang tahan sakit dan sanggup berkorban demi membetulkan yang salah.
Kechinggg.

Penulis

Dan sekarang, tempatkan diri kita sebagai penulis yang ada pensel dan pemadam.
Dalam hidup kita, mesti Allah akan hadirkan orang spesis pemadam dan pensil ni untuk kita, kann.
Untuk tulis kebahagiaan kita.
Untuk padam kesedihan kita. Untuk betulkan salah kita.
Tapi kadang kadang kita ni ego sombong takabbur sum'ah lagi bid'ah. Haha.
Cuba korang bayang time kita tengah exam. Exam add math pulak tu. Dan dan tu pulak lahh pensil pemadam korang hilang. Perghh, memang epik habis lahh.

We don't met people by accident. They are meant to cross out path. *acewahh*
Allah tak letak someone dalam hidup kita saja saja. Sia sia tanpa sebab.
Tapi mesti ada sebab. Konfem wajibul ghunnah.
Maka, hargai mereka. 
Pemadam dan pensil dalam hidup kita.


Maka, konkelusinya.

Setiap yang tercipta kat bumi ni, mesti ada sebab.

Perhatikan dan take ibrah ambil pengajaran.

Untuk hijrah.

Untuk kaizen.

Untuk move on.

To be a better person.

Senyum :)

Jadilah pensel yang tulis kegembiraan orang lain.
Jadilah pemadam yang memadam kesedihan dan membetulkan kesilapan orang lain.
Jadilah penulis yang menghargai kewujudan pensil dan pemadam dalam hidupnya.

-----------------------

Wahyu pertama yang turun, surah Al- Alaq ayat 1-5 yang menekankan kepentingan membaca. 
Tapi, kalau takde yang menulis, mestilah takde yang membaca, ye dakk?

Lately ni ramai sangat yang mula tulis blog. *tepuk*
Maka.
Wahai jiwa jiwa yang menulis, Teruskanlah menulis.
Supaya ada yang membaca.

Tapi jangan lupa tulis karangan bm pulak. Haha *gelak jahat*


Till then, assalamualaikum.




02 December 2015

Short thought.



Kita patut bersyukur ada tubuh badan yang sihat sebab kita boleh beribadah tanpa ada halangan.
Tapi kita juga patut bersyukur bila kita sakit sebab di saat kita sakit, dosa kita diampunkan.
Sakit tu kan kifarah dosa?

Kita patut bersyukur memiliki sepasang tangan sebab dengan tangan kita boleh sedekah, beri manfaat pada ummah dan juga menulis blog ehh.
Tapi kita juga patut bersyukur andai kita tak punya tangan sebab kita terhindar daripada dosa tangan yakni mencuri merompak membunuh dan yang sama waktu dengannya.

Kita patut bersyukur dikurniakan makanan yang banyak lagi sedap hingga menjilat jari sebab bila kita makan dan kenyang, kita boleh beribadah dengan cergas dan cerdas.
Tapi kita juga patut bersyukur andai kita kekurangan makanan sebab kita akan terhindar daripada perbuatan syaitonirrajim yakni membazir. Thus kita juga akan terhindar daripada obesiti dan diabetes melitus *keching*

Kita patut bersyukur andai kita ni orang yang berharta lagi berada sebab harta tu mampu bantu kita ke syurga Allah dengan cara kita menyedekahkannya.
Tapi kita juga patut bersyukur andai kita tak punya harta yang banyak sebab kita akan bebas daripada sifat takabbur sombong riyak ujub sum'ah dan bid'ah. Ehh.

Kita patut bersyukur andai diberi homework yang banyak pada cuti sekolah sebab dengan itu kita tidak akan membuang masa dengan perkara yang tidak berfaedah dan terhindar dari menjadi kutu rayau sampah masyarakat dan lalat di tong sampah.
Tapi, kita juga patut bersyukur dan melompat dengan riang lagi rianya andai tak diberi homework langsung di cuti sekolah sebab kita dapat spent time dengan family yang tercinta semahu-mahunya.

Kita patut bersyukur bila dapat result kaler terbang setinggi langit waktu exam sebab kita dapat lakar senyuman di wajah bonda dan ayahanda tercinta.
Tapi kita juga patut bersyukur andai tak dapat result exam gempak pak pak keboom keboom sebab dengan tu kita akan lebih struggle dan sentiasa sedar bahawa langit tak selalunya cerah, dan roda juga selalu pancit.

Kita patut bersyukur ada kawan yang ramai sebab kita boleh spent time bersama main pondokpondok bersama curhat bersama semuanya bersamalahh senang cerita .
Tapi kita juga patut bersyukur andai kita tak punya ribuan kawan mahupun followers di blog asefem twitter sebab apa? Sebab Allah nak kita sweetsweet dengan Dia je. Allah nak kita share masalah dengan Dia je bukan pada makhluk yang lain.

Kita juga patut bersyukur andai..

Ahh. Sambung sendiri.

Tak larat dah.


---------------------


In the nut of shell *acewahh*, bersyukurlah.

Sebab dalam dunia ni hidup ni, terlalu banyak benda yang boleh dan harus kita syukurkan.

Kadangkadang kita selalu pandang something yang buruk tu buruk kan?

Tapi apa kata kita ambil protractor, kita pusingkan dia 360 darjah.

Dan apa jadi?

Kita akan nampak something yang buruk tu indah, indah sangat :)

" Hadiah tak selalu terbungkus dengan indah.
Kadang Allah membungkusnya dengan masalah
Tapi di dalamnya selalu ada berkat "
You know what, bahagia ni nak main hide and seek dengan kita.

Dia nak kita cari dia dalam setiap duka.

Dalam setiap masalah.



"Sungguh ajaib dalam urusan orang mukmin! Sesungguhnya setiap urusannya baginya ada kebaikan dan perkara ini tidak berlaku melainkan kepada orang mukmin. Sekiranya dia diberi dengan sesuatu yang menggembirakan lalu dia bersyukur maka kebaikan baginya dan sekiranya apabila dia ditimpa kesusahan lalu dia bersabar maka kebaikan baginya." - (Hadis riwayat Muslim)

Kita patut bersyukur andai ditimpa berdozen dozen ujian sampai kita tak mampu nak tanggung.
Sebab apa ?
Sebab Allah sayang kat kita.
Allah tahu kita kuat.
Dan.
Allah nak kita datang kembali kat Dia :)


Maka, apa kata sekarang kita duduk.

Pejamkan mata.

Ucapkan Alhamdulillah.

Dan senyum :)





Maka nikmat Tuhanmu yang manakah yang kamu dustakan? -Surah Ar Rahman-





27 November 2015

Destination.



Bila kau rasa nak menulis, tapi dan dan tu la otak kau sumpah kosong sekosongkosongnya,
it'll be like kau rasa nak hempas je buku add math.
Ehh, jangan hempas.
Ilmu tu, k.

---------------------

Pernah tak kau rasa down yang teramat sangat sampai kau rasa nak tutup je saluran oksigen pernafasan kau.

Pernah tak kau rasa buat apa kau belajar add math padahal bukannya guna simultaneous equation bagai nak hidup bila besar nanti.

Pernah tak kau rasa lelah, lelah yang teramat dengan hidup sampai kau taknak buat apa apa langsung. Kau cuma nak duduk termenung sepanjang hari sepanjang masa.

Pernah tak kau rasa kau seolah olah takde destinasi, takde hala tuju, takde tujuan hidup.

Jika kau pernah, kita sama.

Aku pernah rasa.

Kesemuanya.



Korang nak tahu,, aku rasa dalam banyakbanyak manusia yang pernah aku jumpa selama hidup ni, akulah manusia paling pelik yang pernah aku kenal. Korang tahu kenapa?
Aku rasa. Aku selalu sangat rasa. Yang aku ni tak hidup. Yang aku ni cuma bayangan dan halusinasi diri aku.
Aku yang hidup belajar bergembira kat sekolah tu, cuma bayangan diri aku.
Aku yang sedang menaip ni cuma halusinasi yang aku cipta dalam otak aku.
Aku tak minta rasa ni datang. Tapi rasa tu, datang sendiri.
Sebab tu, aku bukan jenis manusia yang boleh duduk sorangsorang. Aku perlu sentiasa bersama orang lain. Supaya rasa tu tak datang mengganggu ketenteraman hidup.
Aku tak pernah nafikan kewujudan Allah, tapi aku selalu nafikan kewujudan diri aku.
Pelik, k. Aku tak nafikan.
And sampai satu tahap. Aku akan nangis semahu mahunya.


Dan aku pernah ditanya satu soalan,, 'Apa perancangan masa depan awak ?'
And I was like masyaAllah. Terlopong dua ratus enam poloh lima saat.
Haha, aku takde perancangan masa depan. Harap maklum.

*K, hentikan promote diri sendiri sekarang.*

So adik adik kakak kakak sekalian, hidup ni biar ada tujuan. Sebab apa? Sebab kalau takde satu, kau akan cepat rasa down, futur, tergelincir, tergolek, tersembam koma dan terus innalillah.

Ada satu quote cakap. "Life is not about destination. Its about the journey".

Aku kurang setuju.

Pada aku, hidup ni kena ada destination, barulah journey kau ada destination. Susah untuk tersasar.

Bila kau aimkan something, maka usaha kau akan bergerak ke arah apa yang kau aim.

Contoh, bila kau aim nak kenyang, kau akan makan banyakbanyak.

Bila kau aim nak lulus addmath dengan A pluss, maka kau akan hadiri kelas add math walaupun waktu cuti sekolah. Ehh.

Bila kau aim kau nak berjaya, kau akan struggle sehabis baik sebab kau nak berjaya.

That's it.


And kalau nak aim something,, biarlah kita aim pada something yang kekal.
Kenapa?
Contohnya begini. Bila kau aim nak berjaya, kau akan belajar sungguhsungguh. Tapi bila kau dah berjaya, belajar ke laut bersungguh sungguh ke langit.
Padahal belajar tu wajib,, kan?


Contoh bila kita aim syurga Allah.

Bila kita aim syurga Allah, kita tak akan berhenti belajar untuk penuhi kewajipan kau sebagai seorang muslim.

Bila kita aim syurga Allah, maka amal kita akan seiring menuju syurga Allah.

Percayalah.

Itu yang lebih bernilai.






Maka solusinya apa?
Kau duduk sebentar.
Pejamkan mata.
Fikirkan semula tujuan hidup kau.
:) 






Entri yang pendek.
Melalut sikit mungkin.
Harap take something walaupun sikit.







22 November 2015

Ukhuwah :)



" Cuba tengok kat langit."
" Ehh ehh ! Ada pelangi lahh."
" Cantik kan ? Macam kita. "
" Macam kita ? "
" :)"


Another ciptaan Allah yang aku teramat sangat suka tengok besides bintangbintang begemerlapan di malam hari is pelangi. Kenapa ? Sebab bila tengok je pelangi, aku teringat kita. Haha. Mohon jangan salahh paham. Ni bukan kisah cinta sanggup mati bak romeo dan juliet. Ni kisah ukhuwah. Ukhuwah kita. :)

Ukhuwah.
One short word tapi meaning dia fulamak memang besar.
Ukhuwah ni, tak ramai yang dapat rasa.
Know that, awak yang dapat rasa ukhuwah tu, memang sangatsangat infiniti beruntung.
Sebab apa?
Sebab awak diberi peluang untuk rasa nikmat kasih sayang Allah yang tak terhingga yang Allah titipkan pada orang sekeliling awak.


" Nikmat yang paling berharga selepas nikmat iman dan islam ialah memiliki SAHABAT yang soleh.
Jika kamu mendapati kewujudan kasih sayang antara kamu dengannya, maka peganglah ia bersungguh- sungguh."
-Saidina umar al khattab-
Aku takk tahu sejak bila aku merasa nikmat ukhuwah ni. Time sekolah rendah, aku berkawan sama macam orang lain. Jalan samasama. Main samasama. Crush on the same person samasama. Kbye. Kanak2 belaka semuanyaa. Pendek kata semua benda samasama lahh. Tapi time tu, ada something yang kurang dalam friendship aku. Friendship aku tanpa ukhwah. Ye, aku tak kenal lagi ukhwah waktu tu. Yang ada waktu tu hanyalah janji 'kita best friend forever'. Haha, forever walaupun tahu yang dunia ni bukannya forever. Aku sayang, sayang kat kawan kawan sekolah rendah aku.



Sampailahh..

Aku sampai ke bumi sekolah menengah.

Dunia baru. Kawan baru. Hidup baru. Crush baru
Ehh.

Kat sini, aku mula kenal satu word baru. Kakak naqibah, kakak usrah yang ajar.

UKHWAH.


Waktu form one, aku start kenal dengan terms ukhwah ni. Tapi masa tu, aku masih sorangsorang. Keliling aku takde kawan yang stand beside me bila aku lemah.  Aku masih takde kawan baik yang sudi dengar cerita aku, pujuk aku bila aku sedih. Yang ada waktu tu, teman sepermainan. Teman sepelajaran. Teman setersenggukan.
And,, aku mula belajar. Belajar guna istilah 'sahabat till jannah', 'uhibbukifillah' (saya sayang kamu kerana Allah) even waktu tu ungkapan tu memang takde rasa, cuma nak bagi umpph pada bicara. Konon nak bagi nampak islamik sikit. Haha


Tu dulu. Waktu jahiliyah aku.
3 tahun kot aku berjalan.
Cari meaning ukhwah.


4 B i r u n i

Tahun keempat aku kat sini. Tahun ni, baru kena tukar kelas. Ikut aliran yang kita pilih. Waktu tu, aku rasa gelap. Rasa hancur sekecai-kecainya. Bayangkan orang yang dah samasama tempuh hidup sukaduka manis masin masam kelat payau semua dengan kita tiga tahun lamanya, tiba tiba kena berpisah. *pisah kelas je pon*. Time tu saat tu detik tu, baru aku rasa sayang yang teramat. Sumpah tak tipuu. Aku start rasa ukhwah. Ukhwah bersama 123 kindi.


Maka, aku pon start move on. Cuma belajar untuk hargai apa yang ada depan mata.
Aku cuma hargai nikmat sahabat sementara mereka masih dekat dengan kita.
Tipuu la kalau aku kata senang. 
Memang susah lagi susah dari add math.
Adapt dengan kelas baru suasana baru orang baru perangai baru.
Alami fasa krik krik senyap takk tahu nakk sembang apa.
Ditambah lagi dengan kehadiran ahli ahli baru.
Perggh. Tarik nafas panjang aku.

Aku selalu fikir untuk keluar dari kelas tu. Kelas 4 biruni tu. 
Tapi bila Allah kata kun maka yakun.
Tergamlah kaki aku kat kelas tu.
Takdir Allah itu indah, Allah tahu yang tercampak kat kelas tu adalah yang terbaik buat aku.
Aku mula belajar kat situ.
Belajar jatuh bangun add math kat situ.
Belajar untuk rapatkan diri dengan orang yang selama ni kita takk pernah kenal sedalamnya.
Yang kita hanya pandang dia dari luar.
Belajar untuk adaptkan diri dengan suasana baru.
Belajar untuk cooperate. 
Belajar kenal ukhwah kat situ.
And.
It was truly a really really great experience.
Bersama mereka.
Mereka dahh macam adik beradik aku.
Aku bongsu. Haha itu pasti.


Bahagia mereka, bahagia aku.
Bahagia aku, insyaAllah bahagia mereka juga. :)

And, paling aku terharu. 
Bila mana satu hari, aku pening sangatsangat. 
Time tu, aku harap mereka care.
Tapi tak. Masingmasing buat hal sendiri. 
Aku usaha untuk husnudzon.
Mungkin diorang ada kerja masingmasing.

Sampai satu tahap, aku pengsan. Dalam kelas sendiri. Haha siyes lawak. Aku takk sedar langsung. Time aku sedar, aku dah kat tingkat bawah. Aku nangis. Bukan sebab sakit. Aku terharu. Tabahnya korang angkat aku yang berat 40kg ni. Aku nak ucap terima kasih waktu tu, tapi aku takk larat nak cakap. Aku cuma mampu cakap dalam hati je.

And for the boys, seronok dapat sekelas dgn korang. Senang nak cooperate dengan korang. And, untuk great presentations yang korang buat dalam kelas, thanks a bunch. Ia sangatsangat membantu.

Korang tahu, skill communication aku sangat teruk. Aku tak pandai nak bergaul dengan orang lain.
Ditambah pulak dengan pelat aku ni. Haha
And yet, korang terima kelemahan aku seadanya.
Terharu. :)

And, doa rabitah yang kita baca waktu nak balik igop time jamuan tu,,buat aku rasa nak nangis.
Terima kasih, sahabat :)




T e n j i

Batch kita, generasi kesepuluhh. Batch yang sumpahh aku sayang dari hati. Dari form 1 kita tempuh macammacam bersama. Sampai sekarang form 4 dengan ahli baru. Batch yang selalu jalan samasama tiaptiap pagi sabtu time nak sarapan kat dm. Haha, part tu memang aku rasa sangat suwit.
 Aku bersyukur lahir dalam batch tenji. Aku bersyukur hidup dalam batch ni eventhough result akademik kita tak sebagus batch lain. Pada aku, akademik tu kita samasama boleh usaha, tapi nak dapat satu batch yang ukhwahnya tergam padu ditambah dengan sahsiah yang jitu, tu memang susah nak cari.

Batch kita satuu, tiada duanya.



Kenapa aku buat entri pasal ukhwah?
Sebab ask fm tu penuh soalan.
Suruh describe 4biruni. Describe tenji.
Aku memang nak taip panjangpanjang nak zahirkan isi hati aku pada korang, tapi ask fm tu limited.
Dan aku ni bukan orang yang pandai untuk tunjukkan rasa sayang.
Siyes takk tipu.

Jadi entri ni aku dedikasikan untuk korang. Yang dahh jadi sebahagian dari hidup aku.
Even korang takk baca.
Korang patut tahu, yang rasa sayang aku pada korang.
Memang indescribable.



Know that,

Ukhwah tu bila korang rasa satu getaran yang kuat dalam hati bila korang jauh dengan mereka,

Ukhwah tu bila korang rasa nak selalu ada dengan mereka.

Ukhwah tu bila korang rasa sedih tengok mereka buat salah dan cuba untuk betulkan salah mereka.

Ukhwah tu bila korang rasa nak tolong dia, hulurkan bahu tadahkan telinga sematamata untuk hilangkan kesedihan dia.

Ukhwah tu bila korang nak berjaya samasama dengan dia.

Dan paling penting, ukhwah tu bila korang nak tengok mereka ada bersama korang. kat sebelah korang.

Kat syurga nanti. :)


" Kenapa pelangi tu macam kita ?"
"Sebab kita ada banyak 'kaler'. Masingmasing ada perangai sendiri. Masingmasing ada cerita sendiri.
Tapi, bila kaler yang berbeza tu digabung bersama, hasilnya cukup indah, kann?"
" :) "




Sebab saya sayang korang sangatsangat.
Dari hati :)








22 September 2015

Lying. Liar.



So gais, ai baru ada kekuatan untuk menaip kat blog usang ni. 
Fuhhh.
Okay, tarik nafas panjang.

Currently, aku tengah addicted tengok cerita jepun. Perghh, entah sejak bila pulak aku tukar angin dari cerita korea ke cerita jepun. Tapi serious talk, cerita fiction jepun memang best teramat. Sampai aku rasa macam tengah baca novel Ramlee Awang Murshid gitu. And ada satu cerita jepun ni yang really caught my attention.

.Liar game.

An honest college student, Kanzaki Nao, receives a hundred million yen one day, along with a card saying she has been chosen to take part in the "Liar Game". The aim of the game is to trick the other players out of their hundred million dollars. At the end, the winner gets the hundred million and the loser is a hundred million yen in debt. The next day, she receives notification that her opponent is her former teacher, Fujisawa Kazuo. She goes to him, seeking help, but ends up getting tricked into handing her money over. Desperate, she approaches the police for help, but they are unable to do anything. However, she is told of a mastermind swindler, Akiyama Shinichi, who is to be released from jail the next day. Desperate, she goes to him for help. 

K. Tak mau cerita panjang2. Tak surprise gitu. 
Tapi, endingnya kejujuran mengatasi segalanya.

Jujur.

Jujur. One main point yang this Liar Game cuba sampaikan. 
Jujur. A short word dengan 5 huruf tapi nak jadi jujur ni pergh memang susah tahap infiniti.

Yela, cuba bayangkan kalau kita tak siap homework sebab kita malas sangat nak buat. Lagi-lagi bila cikgu yang mengajar tu pulak ada misai tebal bersama tahi lalat kat hujung misai dan memegang rotan sebesar 2 inci. Konfom, lying is the best way. 
' Cikgu, buku saya tertinggal kat sekolah.'
' Cikgu, semalam saya balik kampung. Nenek saya sakit'
' Cikgu, kucing kat rumah jiran saya punya mak mertua punya atuk sakit'

Err. abaikan.

Yeah, tu jalan terbaik untuk selamatkan diri. Korang rasa korang dahh selamat, tapi trust me hidup korang takkan tenang lepas tu. Sentiasa diburu rasa bersalah yang teramat amat. I've experienced it.


Pernah satu ketika dulu, malam sabtu. Aku rasa lapar. So, I make my decision untuk turun ke mesin gedegang. Mesin yang ada jual macam2 jenis keropok cekedis segala bagai tu. Tapi tetiba je aku rasa dahaga. So, aku pun pergi la kat mesin air. Nak dijadikan cerita, dalam mesin tu ada 2 ringgit. Aku pandang sekeliling. Pergh, line clear. Aku curi ke? Tak aku tak curi. Aku ingat mesin tu rosak, telan duit orang tapi air tak keluar, so aku pun tutup la suis dia. Bila aku pasang balik.. Dengan lafaz bismillah aku pun masukkan duit aku. Tuptup keluarlah setin air hundred pluss.

Dengan gembiranya aku pun naik atas. Baru sembilan anak tangga aku pijak, tetiba ada senior form 5 tegur aku.
' Puteri, ada nampak tak 2 ringgit dalam mesin ni waktu kamu beli air tadi?'
"Ehh, takde pon kak." *Gulp muka cuak telan air liur*
'Serious takde. La, takkan mesin ni telan duit kot' *muka raguragu*
" Serious takde." *dalan hati, Ya Allah, janganlah akak ni fikir aku ni mencuri. aku tak curi*

Aku tak tau setan mana yang rasuk aku waktu tu. Mungkin big boss dia kot. Memang kuat betul hasutannya. Sampai je dorm, aku pun terus sambung study sebab ada 3 paper lagi yang aku tak buat. Tapi sepanjang aku baca tu, serious memang tak masuk. Aku dilanda rasa bersalah. 
Sampai la aku make a decision untuk face to face dgn akak tu and ganti balik duit dia. And guess what, aku memang takde duit waktu tu. Aku pon kumpulkanlah segala duit syiling tu. 

Waktu aku terus terang kat akak tu, aku nampak muka dia cam terkejut nampak hantu pocong. Tapi, aku fikir biarlah apa pandangan dia kat aku yang penting aku jujur.



And guess what?
I pass the exam with flying colour and aku dgn akak senior tu masih cam dulu. Bersembang macam takde apa yang jadi.
Yeah, happy ending untuk orang yang berlaku jujur.



Tapi, kalau kita bohong sunat untuk jaga hati orang?

Aku tak tahu wujud ke tak istilah bohong sunat ni sebenarnya *mohon rujuk yang lebih arif* tapi to me perlukah kita melakukan sesuatu yang berdosa demi untuk jaga hati orang.
Berkata benarlah walaupun pahit
Yeah. Thats it. Al-quran sendiri menuntut kita untuk bercakap benar.
Itulah yang wajib dipatuhi; dan sesiapa yang menghormati hukum-hukum Allah maka yang demikian menjadi kebaikan baginya di sisi Tuhannya. Dan dihalalkan bagi kamu binatang-binatang ternak, kecuali yang dibacakan kepada kamu (tentang haramnya), maka jauhilah kekotoran syirik yang disebabkan oleh penyembahan berhala, serta jauhilah perkataan yang dusta (Al Hajj 22:30)

So, main point is, jujurlah. Macammana? Senang je. Avoid something yang boleh buatkan kita menipu. 
Contohnya, kalau tak buat homework membuatkan kita berbohong dengan cikgu, maka buatlah homework.
Kalau meniru dalam exam mebuatkan kita berbohong, maka studylah supaya anda tak perlu meniru.
Contoh lain? Err, fikirkanlah.

Jujurlah.
Sebab akhirnya kejujuran tu yang akan menang.


I believe that there's not a single person whose heart is evil.
Salah satu ayat dalam liar game yang aku suka. Ye, takde siapa yang terlahir jahat dalam muka bumi ni. Cuma kita yang perlu pilih. Jahat ataupun baik. Hati kita ni fitrahnya semulajadinya baik. Maka pilihlah kebaikan. 

Image result for islamic quotes about honest tumblr


Stop lying.
Be sincere.

Liar game is not a game about deceiving and lying.
It's a game about cooperation and teamwork.

* Tak salah kalau kita nak tengok cerita korea mahupun jepun. 
But make sure, take ibrah ambik pengajaran.*