09 February 2016

Kind hearted.



Pernah tak rasa cemburu ?
Ya, cemburu.

Cemburu dengan orang yang istiqamahly buat solat sunat ba'diyah maghrib every night before pergi prep tanpa teringat pada homework yang berlambak.
Cemburu dengan orang yang pada certain situation dia wajar untuk marah, tapi dia lebih memilih untuk diam dan sabar.
Cemburu dengan orang yang tenang dan tak cepat melatah bila berhadapan dengan ujian yang super duper dahsyat.
Cemburu dengan orang yang lembut tutur kata. yang setiap kali dia berkata mampu buat kita rasa dekat dengan Allah.
Cemburu dengan orang yang tiap tiap kali dia sujud dalam solat, dia menangis. bukan menangis fikirkan masalah dunia yang tak pernah ada penamat, tapi menangis memikirkan kerdilnya dia di sisi Allah.

Betullah Allah kata, orang beriman itu apabila disebutkan nama Allah maka gementarlah hati mereka.
Allahu.


Pernah tak rasa cemburu dengan orang orang yang begitu. pendek kata cemburu dengan manusia yang baik.
manusia yang cantik akhlaknya.
Andai pernah, maka jadilah anda seorang manusia yang bersyukur.

Sebab apa?
Sebab dalam hati kita masih ada secebis kebaikan. even cuma senipis kulit bawang yang dibelah empat puluh tujuh.
Ketahuilah, rasa jealous tu adalah satu jentikan Allah untuk kita.
Untuk kita mulakan langkahan ke arah something yang baik.
Untuk kembali ke fitrah asal kita yang sentiasa rindu nak buat baik.
Jadi, andai ada rasa cemburu yang begini, tu satu hadiah, satu anugerah.
 mohon jangan dibuang jauh jauh.


Serious.

Tapi, cukup ke kalau cemburu tu sekadar cemburu.
Tak, tak cukup, k.
Gunakan rasa cemburu tu untuk melangkah setapak demi setapak.
Jadikan rasa jealous tu sebagai something yang mendorong.
Untuk jadi sebaik dia. bahkan mungkin lebih baik dari dia.
Dan kita akan rasa satu nikmat yang sangat indah.


bila kita sedar dalam hati kita masih ada iman :)




Dan aku cemburu dan rasa rendah. 
Bila berada di tengah mereka yang hebat dalam menulis.



0 conteng-conteng: