02 July 2016

Fear .



Dia mengutip serpihan kaca yang bertaburan di lantai. Masuk kali ini, lima cawan dah berjaya dipecahkan olehnya. Ini memang win, boleh masuk dalam malaysia book of world record. eheh.

Sindrom tu datang lagi. Entah sejak bila, dia sendiri tak tahu. Lately, tangan dia selalu terketar tanpa ada sebab and lagi parah, kadang kadang her whole self dari atas kepala sampai lah hujung jari kaki akan jadi shaking tahap gaban. Tanpa sebab dan tiba tiba je. Tahap getaran tu kalau nak dibandingkan, memang kalah segala makhluk yang duduk kat banjaran alps. Dan lately jugak, tangan dia selalu berpeluh, sejuk semacam je. 

Penat, penat dia tanya semua orang. Ada orang cakap dia ni ada penyakit, penyakit parkinson lah apa lah. Suruh buat check up kat doktor. Dan ada orang lain pulak cakap, ada makhluk halus nak datang melawat. heh.

Macam macam spekulasi orang buat.

Dan dia dah teramat sangat penat.
Penat nak dengar.



Recall balik zaman dahulu kala. Dulu, sindrom tu tak pernah serang dia. Yes, sindrom kalut tu. Dulu, dia orangnya tenang, penuh dengan keberanian. Story telling, kalam jamai'e, semua pertandingan dia masuk dengan beraninya. Ohh, tak dilupakan, pertandingan mewarna pun dia masuk jugak haha. Dalam kelas pulak, dia will be the one yang bagi respon atas setiap pertanyaan cikgu.

Tapi sekarang semua dah jadi lain, in the blink of an eye. Empat ratus lapan puluh satu darjah berubah. Since masuk sekolah menengah, dia jumpa dengan ramai sangat manusia. Sangat ramai manusia yang hebat hebat belaka. Start tu, dia jadi rendah diri.Dah la rendah, rendah diri pulak tu. Dalam kelas,dia jadi orang yang bila dia ada, orang tak nampak, dan bila dia takde, orang tak pernah sedar. Huh, syahdu sungguh lifenya. Dan sikap berani dia hilang, sikit demi sikit dan diganti dengan sifat malu yang masyaAllah sungguh tak kena pada tempat. Malu nak cakap depan orang ramai. Low self esteem bahasa saintifiknya. Dia jadi orang yang memendam, yang lebih suka menulis daripada bercakap.



Dia rimas, benci dengan hidup yang macam tu. 



sampai satu hari, dia tekad nak buktikan yang dia seorang yang hebat sebenarnya dan exam tu, Exam first yang dia ambil kat sekolah tu. Exam tu berjaya buktikan. Day by day, people started chasing her, mula merapatkan diri dengan dia. She gain her confidence sikit demi sikit. Dia makin berani bercakap depan orang. Zaman kemuncak dia time form three bila dia berjaya jumpa balik diri dia yang dulu. Orang terkejut tengok perubahan drastik diri dia dan dia happy dengan life dia sekarang.


Dan tiba tiba sekarang, after five years dia duduk kat situ, sindrom tu datang balik dan makin parah jadinya. Makin parah sampai jadi bahan bualan cikgu cikgu dalam meeting. Ceh, bukan senang kot nama nak naik dalam meeting. Isu besar je yang masuk dalam meeting ni. Kan dah terfemes tanpa sengaja. Haha
Setiap hari, dia dijadikan bahan bualan cikgu. Sampai bila dia masuk bilik guru, satu bilik guru kenal siapa dia. People started giving her attention. Macam macam label dicampak kat dia. panik, kalut, kabut. penakut. heh.
Padahal, orang tak tahu dan tak pernah cuba nak ambil tau, dah memang fitrah yang dia bukan orang yang jenis suka bercakap depan orang. Bukan dia tak cuba, dia dah cuba sedaya upaya tapi dia memang tak mampu. Bukan dia tak menangis kenangkan nasib dia yang macam tu, dah kering air mata dia.


Dan akhirnya, dia take decision untuk mula jauhkan diri daripada semua orang. Especially her own classmates yang dia pandang sangat hebat, jauh lebih hebat daripada diri dia. Yang jauh petah berkata daripada dia. Tipu kalau dia tak segan, dia sangat segan hidup dalam kelas tu, rasa macam tak layak sangat.


At the end, sepucuk surat layang hinggap atas meja dia.

"Janganlah kamu berasa lemah, dan jangan pula kamu bersedih hati.Sungguh, kamu yang paling tinggi orangnya jika kamu orang yang beriman."


Dia tersenyum sendiri, Ya, cuma itu yang dia nak. 
Satu sokongan.
Bukan hentaman.


Manusia, berhentilah menghentam. berhentilah menjadikan seseorang itu bahan bualan hanya sebab satu kecacatan kecil yang ada pada dia.
Mungkin pada certain orang, hentaman kutukan boleh menjadikan seseorang tu lebih kuat. Tapi bukan pada certain orang yang hentaman itu membuatkan dia makin down dan rebah ke lantai. Berhenti judge orang dengan hanya melihat apa yang ada di luar. Padahal kita tak pernah tahu, betapa dia sedaya upaya cuba untuk hadapi ketakutan dia sendiri. Betapa dia cuba untuk melangkah ke depan. 


Jangan pandang dia terlalu rendah dan jangan pula pandang dia setinggi langit. Pandanglah dia dengan pandangan yang biasa.

Tolonglah.

Cuma itu yang dia mintak.



06 June 2016

Thoughts .



aku mimpi .

waktu tu kat dorm. 17 januari. a day before my birthday. 
atas katil, berlambak lambak hadiah. from azimah ngan timah, they gave me hadiah, pembalut kelabu bunga-bunga. dalam tu ada satu frame.
dalam frame tu ada gambar aku. dan tenji. 
hanis pun bagi hadiah. cekelat ferrero rocher. ada kertas warna kuning sekali, tulis wish.
adik adik dorm pun bagi hadiah, berterabur apollo atas katil.
and they sang birthday song to me.

esoknya, 18 januari.
aku masuk kelas macam biasa. just then, ada someone masuk. dia letak satu beg kertas kaler hitam atas meja.
bila dia kira satu, dua tiga. semua orang nyanyi.
aku terharu. aku senyum.
aku bukak beg kertas hitam tu. *senyum* dalam tu ada jam. jam besi kaler kelabu, muka biru.
cantik. sangat.

aku terjaga .

sebab dengar bunyi bising dari dapur. 
aku cuba sambung tidur balik, konon nak sambung balik mimpi tadi.
tapi, mak datang, kejut bangun sahur.
ceh. --"


and indeed .
the most beautiful dream ever sejak aku lahir. dan aku ingat jelas every single thing dalam mimpi tu, kaler and the people there.

being love by everyone.
uh , its about the feeling. 
seronok .
sangat .

---------

aku rindu. rindu untuk hidup kat era kanak kanak dulu. where people semuanya sayang menyayangi. berkawan, riang gembira main loncat loncat sama sama. sekarang , makin lama aku membesar, makin aku sedar kasih sayang tu dah makin hilang.
now , people with hatred, jealousy, revenge everywhere.
kutuk mengutuk, cari kesalahan satu sama lain.

no, i'm not talking about you. 
i'm talking about us. ye, kita semuanya.

mana hilangnya sifat kasih sayang kita.
laut china selatan atau kat tong sampah jiran rumah sebelah ? uhuk.

Berpegang teguhlah kamu sekalian pada agama Allah, dan janganlah kamu berpecah belah. Ingatilah karunia Allah kepadamu, ketika kamu dahulunya bermusuh-musuhan, lalu dipersatukan-Nya hatimu, sehingga kamu dengan karunia Allah itu menjadi bersaudara. Dan kamu dahulunya berada di tepi jurang neraka, lalu Allah melepaskanmu dari sana. Demikianlah Allah menjelaskan keterangan-keteranganNya kepadamu supaya kamu mendapat petunjuk. Al-Imran: 103

Allah persatukan kita , dengan kasih sayang.
jadi wahai sayangku. daku menyeru disini.
ayuh, cari balik sifat penyayang yang dah hilang dalam hati ni. sebab kasih sayang tu, layaknya ada dalam hati.


aku tak tahu kenapa aku menulis sekarang.
mungkin sebab aku rindu, rindu untuk balik kat mimpi tadi, where people there at that time penuh dengan sifat kasih sayang yang dah makin mati sekarang. 
*sumpah rasa nak ulang balik mimpi tadi dan hadam lumat lumat.*

dan aku bersyukur, sebab Allah pinjamkan the feeling of being loved by everyone.
even sekejap.



sebab rasa aman, bahagia dan kasih sayang yang abadi tu, semuanya ada kat syurga.

Dan mereka mengikuti jejak kaum Muhajirin dan Anshar sampai hari kiamat, mengucapkan doa: "Ya Tuhan kami, ampunilah dosa saudara-saudara kami yang telah beriman lebih dahulu dari kami. Dan janganlah Engkau biarkan kedengkian sampai bersarang dalam hati kami terhadap orang-orang yang beriman. Ya Tuhan kami, Engkau sungguh-sungguh Maha Penyantun dan Penyayang. Al-Hasyr: 10

teringat waktu kecik-kecik. lepas sahur je mak mesti paksa suruh gosok gigi.
sekarang, dah tak payah paksa dah. dah pandai buat sendiri.

heh .
baru sedar diri dah umur 17 . --"