21 July 2015

Gelap



Aku terjaga. Aku lihat sekeliling. Gelap.  Sungguh gelap. Cuma kadangkadang je suasana gelap tu diterangi guruh kilat sabung menyabung. At this moment kakak aku tengah drive kereta on the way balik rumah. Jujur aku takut. Aku takut something bad happen to us. Accident ke nauzubillah. Sungguh, aku benci kegelapan ini.

----------

Gelap.
Tak ramai orang suka dengan suasana gelap ni.
Aku pun.

Cer bayangkan tengah korang syok melayan cerita korea. Air mata baru je keluar seinci. Konon feeling habis la. Tetiba..... Pop *err, sound effect tak jadi*  Blackout. So apa perasaan korang. Takut. Konfom ada kan? Yelahh, sedang korang bersuka ria di hari yang terang tetiba je korang terpaksa hadapi fasa sunyi bergelap krik krik je. Sekali muncul pulak syaitan durjana bagi bayangan hantu pocong pontianak langsir bagai. Lagi berdoubledouble cuaknya.

Gelap. Manusia akan jadi takut bila berdepan dengan kegelapan. Even yang seberani berani iron man hinggalah yang sepenakut penakut seorang Puteri Nur Afiqah. Ye, kita tewas dengan kegelapan. Tapi kita tak sedar, ada satu lagi kegelapan yang kita patut takut. Gelap hati. 

Kita selalu terlepas pandang pasal hati kita. Sebab apa? Sebab hati tu kita tak nampak. Kita mungkin terlalu selesa. Selesa ingat hati kita putih suci bersih macam dicuci dengan daia sampai bila satu tahap Allah tarik kita ke lembah kegelapan, kita berdegil untuk yakinkan diri yang kita ada kat tempat yang terang. Atau mungkin kita dah terlalu lama bergelap sampai kita rasa sangat selesa dalam kegelapan tu. Nauzubillah.

* Sejak bila hati gelap ni jadi big issue *

"Sesungguhnya dalam diri manusia itu ada seketul daging. Jika daging itu baik, maka baiklah seluruh anggota badannya tetapi seandainya daging itu rosak dan kotor, maka kotor dan rosaklah seluruh anggota badannya. Daging yang dimaksudkan ini adalah hati."(Hadis Riwayat Bukhari dan Muslim)
 Gelap hati = Gelap diri.
Equation ni hadam lumatlumat, masuk exam add math nanti.

Aku pernah dengar satu quotes. "Teko hanya akan mengeluarkan isi teko" Betullah tu. Kalau isi teko air teh, takkan nak keluar air epal kot ye dakk? Sama jugak kat sini. Kalau hati ita busuk berkarat bertahi lalat hitam legam, takkan kita nak expect to have akhlak yang baik kot?

Tanda hati gelap
Hati tidak merasa bersalah apabila terlibat melakukan dosa dan maksiat.
Tidak terasa untuk melakukan taubat apabila melakukan kesalahan.
Merasa seronok bergelumang dalam dosa.
Tidak mempedulikan perintah Allah, malah suka terbabit pada larangan-Nya.
Benci kepada kebenaran dan cuba menghalang kemaraannya.
Benci kepada orang-orang soleh atau mereka yang suka melakukan kebaikan.
Suka bertengkar pada perkara yang tidak memberi manfaat untuk agama.
Menerima rasuah, sogokan, riba dan perkara haram serta merasakan keseronokannya.
Takut kepada orang yang gagah, tetapi sedikit pun tidak takut kepada Allah.
Benci kepada perkara makruf dan suka kepada perkara mungkar.

Bila dah gelap blackout, konfom kita akan cari cahaya kan supaya hari kembali terang dan kita boleh sambung tengok cerita korea semula ye dakk? Same goes here. Andai rasa hati kita gelap, cepat cepat cari balik 'cahaya' yang dapat terangkan hati kita.

“Alif, laam raa. (Ini adalah) Kitab yang Kami turunkan kepadamu supaya kamu mengeluarkan manusia dari gelap gulita kepada cahaya terang benderang dengan izin Tuhan mereka, (yaitu) menuju jalan Tuhan Yang Maha Perkasa lagi Maha Terpuji.” (QS. Ibrahim[14]:1)
Al- Quran. See? Betapa sweetnya Allah kat kita sampai Allah turunkan ayat- ayat cinta Dia untuk kita. Untuk kita cari balik cahaya yang dah hilang dari hati kita. Baca dan hayati. And kita akan jumpa ayat yang menyentuh hati kita. Kita akan rasa ayat tu special untuk kita sorang je. Dan kita akan rasa kita sedang berbicara dengan Allah.

*Kenapa kau tulis entri ni? Untuk bash orangorang hati gelap? Atau supaya orang ingat kau baik suci bersih?*

Highlight perkataan 'kita' dalam setiap perenggan di atas. Kita. Means kau aku. Entri ni aku tulis untuk diri aku sendiri. Sebab aku rasa lost. Rasa gelap yang teramat. Sampai aku tak boleh nak berjalan. Jujur, teramat amat lalai aku cuti ni. Beraya sakan. Bermedia sosial bagai. Sampai one day, Allah tegur aku. Allah hantar satu rasa takut pada kegelapan on that day aku nak balik rumah. Ye, memang aku takut time tu, takut accident. Allah heret aku dalam kegelapan supaya aku fikir balik. Allah nak aku, Allah nak kita kembali pada Dia. And, aku takut pada expectation orang pada aku. Orang yang menghormati aku sebab mereka tak tahu segelap mana hati aku yang penuh dengan dosa.. Aku takut.

And, to be honest, aku tak sabar nak balik igop. Sebab suasana kat sana. Biah kat sana. Ada kawankawan yang sudi tarik balik aku bila aku lalai. Ada adikadik yang buatkan aku sentiasa berusaha untuk jadi contoh yang baik. Aku bersyukur tercampak ke bumi gopeng. Bukan aku nak kata, biah kat rumah ni tak bagus ke apa. Cuma, too many attraction yang buat aku semakin lalai. Lalai dan tercampak jauh ke dalam kegelapan.



Sebab mereka yang buat hidup aku jadi terang.







" Kerana itu ingatlah kamu kepada-Ku nescaya Aku ingat (pula) pada kamu..."
(Al- Baqarah- 152)




16 July 2015

It's raya :)


Sabtu panggil ahad suruh bisik kat isnin beritahu selasa 
cari rabu suruh cakap kat khamis yang jumaat ni dah raya :)

Sedar tak sedar hari ni hari last kita berada di bulan ramadhan. Lagu- lagu raya dah mula berkumandang di corong corong radio. Status fb yang dulunya asyik pasal 'menu berbuka' sekarang dah transform jadi 'menu di pagi raya'. Kawasan perumahan aku pun kini disinari dengan bunyi bunyian mercun yang dimainkan oleh kaum cina dan india. Yeah, inilah namanya perpaduan kukuh rakyat sejahtera. Bersatu teguh bercerai roboh. Cubit paha kanan paha kiri terasa. Melayu nak raya, cina india lebih excitednya.

So, last day ni adalah hari yang terbaik untuk kita muhasabah balik segala amalan kita di bulan ramadhan. For me, Alhamdulillah this ramadhan is much better than all the Ramadhan yang aku dah jumpa sebelum ni. Puasa aku tahun ni lebih bermatlamat bukan hanya puasa semata- mata tahan lapar dan dahaga dan bukan jugak semata mata nakkan duit raya. Cuma aku terkilan sikit. My last solat terawih kat sekolah would be like Subhanallah. That night aku betulbetul taktau apa yang dah rasuk aku sampai kepala aku betul betul rasa teramatlah berat. And guess what, aku tertidur waktu sujud time solat witir. Malu bila aku bangun dari sujud, semua orang dah bangun. Malu lagi kat Allah.

-------------

So, that's it. Otakku dah tepu dengan lemak tepu sampai tak tau nak tulis apa. Lastly, selamat hari raya aidilfitri. Maafkan diri yang menulis ni andai ada tersalah taip bicara. tersalah komen. terguris mana mana hati. Jadikan raya ni satu kesyukuran sebab kita dah berjaya kembali kepada fitrah. Fitrah kita yang suci tanpa sebarang dosa. 

"Dan sempurnakanlah ibadah puasa kamu mengikut bilangan hari dalam bulan Ramadhan (29 atau 30 hari), dan bertakbirlah (membesarkan Allah) atas petunjuk-Nya yang diberikan kepadamu, supaya kamu bersyukur."
Al-Baqarah:185

Senyum :)
Jom kita bertakbir.



"Tok. tok."
"Sape tu?"
"Syai"
"Sape syai?"
"Syaiton. I'm coming home, tell the world i'm coming home."
"Speechless"


Haha. 
Deep.

04 July 2015

Imperfection.



Semalam ada hari bertemu waris or nama manjanya hari interaksi. Result aku.. Alhamdulillah. Even slip exam aku agak sedikit imperfect. *sigh* Dicemari dengan 2 alphabet C dan 1 alphabet D. C for sivik dan bahasa jepun. D for additional mathematic. Kahkah. Yang sivik tu memang patut digelak gulingkan dan ditahlilkan. Sampai that ustaz in charge yang ganti guru kelas aku pun tanya kenapa sivik aku ni teruk sangat. Okey. *Malu*. Rasa nak tutup je muka ni dengan tudung saji.

----------------

Imperfect. Imperfection. Lawan bagi kata perfect dengan masdarnya perfection. (note: masdar stands for kata terbitan dalam bahasa arab)
Imperfection ni bila digoogle translatekan maksudnya ketidaksempurnaan.
Ye.
Sepanjang aku hidup 16 tahun kat planet bumi ni, imperfection ni selalu jadi hot topic. 


"Eheh, muka I dah ada jerawat la. Jerawat batu jerawat lesung batu. Semua dok tempek kat muka I ni. Maigad. Nak buat apa ni. Muka I dah tak flawless dah. Ottoke. *sobsob*
" Ish, aku ni dahla miskin .Kais pagi makan tengahhari. Kais petang makan esok pagi. Kalaulah aku ni orang kaya anak tan sri, kan seronok."

And so on. Banyak lagi situasi orang duk mengeluh pasal imperfection diri sendiri 
yang aku rasa kalau disenarai memang takkan pernah habis.

To be honest, aku pernah jadi salah satu mangsa imperfection ni. Pernah waktu aku form 2, aku berdiri depan cermin toilet. Aku nangis. Nangis bila tengok apppearance aku yang tak sejelita perempuan perempuan lain. Aku nangis sebab aku ni tak berapa nak lawa,Tak berapa nak putih melepak qu puteh.  Dah la selekeh, comot pulak tu. And aku jugak pernah nangis sebab aku tak macam orang lain yang hebat buat presentation. Sebab aku ni ada satu jenis penyakit shaking tahap gaban macam dok kat gunung himalaya bila buat presentation atau bercakap di khalayak ramai. Aku nangis, nangis sebab dihurung pelbagai jenis imperfection.

Tapi bila aku dah besar, fikiran pun dah matured sikit. aku mula terfikir sesuatu.
"Sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia dalam bentuk sebaik-baik kejadian."
(Surah at-Tin 95: 4)
Kenapa kita perlu mengeluh merungut bersungut sedangkan Allah cakap kita ni sebaik- baik kejadian. Allah yang cakap. Bukan ke kita patut bangga ?


Ya. Imperfection kita yang menjadikan kita cantik indah unik. Cuba bayangkan kalau dalam dunia ni semua sama je, takde imperfection yang membuatkan kita berbeza, tak ke bosan dan hambar je hidup kita ?  Allah itu maha adil. Allah ciptakan manusia masingmasing ada kelebihan dan kekurangan masingmasing. Cuma kita yang mesti bijak mencari hikmah dalam setiap apa yang Allah jadikan.
Nak tau kenapa Allah cipta kita berbeza beza ?Allah ciptakan kita berbeza satu sama lain supaya kita saling kenal- mengenal. Saling lengkap melengkapi.
"Hai manusia, sesungguhnya Kami menciptakan kamu dari seorang laki-laki dan seorang perempuan dan menjadikan kamu berbangsa-bangsa dan bersuku-suku supaya kamu saling kenal-mengenal. Sesungguhnya orang yang paling mulia di antara kamu di sisi Allah ialah orang yang paling bertakwa di antara kamu. Sesungguhnya Allah maha mengetahui lagi maha mengenal."
(Al- Hujurat 49:13)


Allah yang cipta kita jadi Allah tahu apa yang terbaik untuk diri kita. Allah tahu kelebihan dan kelemahan yang patut ada dalam diri kita. Allah ciptakan imperfection pada diri kita supaya kita tak jadi orang yang sombong. Supaya kita sentiasa bersyukur. Supaya kita tahu tiada yang sempurna selain Allah. Kekurangan itu bukanlah sesuatu yang harus disedihkan wa dimenangiskan tapi kekurangan itulah yang harus kita perbaiki supaya kita dapat terus lakukan kebaikan.


Kalau sebelum ni kita comot selekeh, perbaiki kelemahan tu supaya kekemasan kita buat orang tertarik dengan indahnya Islam.
Kalau sebelum ni kita tak berapa nak berani nak cakap di khalayak orang ramai, perbaiki kelemahan tu supaya lagi mudah dakwah atau apa yang kita nak sampaikan masuk dalam hati seseorang.



See? Allah created the imperfection supaya kita hijrah. Kaizen. Henshin. Tak perlu kaizen jadi transformer kamen raider bagai. Cukup dengan hijrah kepada insan yang lebih better. (baca tentang kaizen kat sini)

Tak ada orang dalam dunia ni yang sempurna, jadi kenapa kita nak persoalkan ketidaksempurnaan kita ? No worries.Manusia tu sama je pada pandangan Allah. Allah tak pernah pun tengok pada imperfection kita. Yang Allah tengok adalah amalan kita. Sejauh mana cinta kita kat Allah.
"Sesungguhnya Allah tidak melihat rupa dan kekayaaanmu, tetapi Allah melihat hati dan amalmu"(HR Muslim)


Found this kat asefem. Betulbetul masuk dalam hati.



 Stop hating on yourself for not being perfect. If God wanted perfection, He would have made you an angel. 


Senyum :)
Imperfection itu cantik.